Agustus 10, 2022

Kamis, 11 Agustus 2022 Peringatan Wajib Sta. Klara, Perawan

Bacaan I: Yeh 12:1-2 "Berjalanlah seperti orang buangan di depan mereka pada siang hari."
      
Mazmur Tanggapan: Mzm 78:56-57.58-59.61-62 "Janganlah kita melupakan karya-karya Allah."

Bait Pengantar Injil: Mzm 119:135 "Sinarilah hamba-Mu dengan wajah-Mu, dan ajarkanlah ketetapan-ketetapan-Mu kepadaku."

Bacaan Injil: Mat 18:21 - 19:1 "Aku berkata kepadamu, 'Bukan hanya sampai tujuh kali, melainkan sampai tujuh puluh kali tujuh kali kalian harus mengampuni."
 
warna liturgi putih
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 
 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan kitab suci hari ini, kita dipanggil untuk berbalik dari dosa dan kejahatan kita, dan sekali lagi menghadap Tuhan dengan iman. Kita semua harus melakukan apa yang kita bisa untuk menjauhkan diri kita dari hal-hal berdosa yang ada di dunia kita saat ini, dan menahan godaan untuk melakukan dosa-dosa seperti itu dan tindakan tercela lainnya yang tidak pantas dan tidak layak bagi kita, umat dan anak-anak terkasih Tuhan sendiri. Tuhan juga dengan rela memberikan pengampunan dan kasih karunia-Nya kepada kita, tetapi terserah pada kita untuk menerima belas kasihan dan pengampunan-Nya, dan berkomitmen pada kehidupan baru yang bebas dari kejahatan dan dosa.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, diambil dari Kitab nabi Yehezkiel, kita mendengar Tuhan menyuruh Yehezkiel untuk melakukan kehendak-Nya, dalam mewartakan pesan-Nya kepada orang-orang buangan Israel di Babel, mengenai nasib tanah air mereka, Yehuda dan Yerusalem, yang pada saat itu berada di hari-hari terakhir keberadaan mereka. Yehezkiel dan orang-orang buangan lainnya termasuk di antara mereka yang dibawa orang Babilonia ke pengasingan di wilayah itu dalam serangan sebelumnya terhadap Yehuda, dan saat itu, raja lain yang diangkat oleh Babel di atas takhta Yehuda memberontak melawan mereka, dan oleh karena itu, Babilonia datang untuk mengepung Yerusalem sekali lagi.

Tuhan mengungkapkan semua yang akan dialami oleh orang-orang di Yehuda dan Yerusalem, semua karena ketidaktaatan, kejahatan dan dosa mereka. Orang-orang Yehuda telah bergantung pada diri mereka sendiri dan pada kekuatan duniawi, pada berhala-berhala dan dewa-dewa kafir daripada pada Tuhan Allah mereka. Semua ini terlepas dari apa pun yang telah dilakukan Tuhan untuk mereka dan nenek moyang mereka untuk waktu yang sangat lama, dalam menjaga mereka dan kebutuhan mereka, dalam melindungi mereka. Tuhan telah sangat sabar dalam menunjukkan kasih dan kebaikan-Nya kepada umat-Nya, tetapi orang-orang sering menolak untuk mendengarkan-Nya, menolak Dia dan tawaran kebaikan dan belas kasihan-Nya, belas kasihan dan kesabaran-Nya dalam mengasihi mereka.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar tentang perumpamaan bahwa Tuhan berbicara kepada murid-murid-Nya tentang seorang hamba yang diampuni dari hutangnya dan kemudian menolak untuk mengampuni sesama hamba yang lain hutang yang dimiliki oleh sesama hamba ini. Tuhan Yesus menggunakan perumpamaan ini untuk menyoroti pertama-tama, sifat kebaikan dan belas kasihan Tuhan, kemurahan hati dan kasih-Nya, dalam kesediaan-Nya untuk mengampuni kita semua dosa dan kejahatan kita, agar kita kembali kepada-Nya. Tuhan menggunakan perumpamaan ini untuk juga menyoroti kepada kita perlunya kita saling mengampuni dosa dan kesalahan kita satu sama lain, sama seperti Tuhan sendiri telah mengampuni dosa kita.

Terkait dengan apa yang telah kita dengar dalam bacaan pertama kita hari ini, Tuhan telah mengampuni umat-Nya berkali-kali, karena Dia terus menjangkau mereka tanpa henti, mengutus utusan, hamba, dan nabi untuk membantu membimbing umat-Nya dalam perjalanan kembali menuju Dia. Dia dengan sabar menunggu mereka, berharap bahwa mereka akan bertobat dari banyak dosa dan kejahatan mereka, dan Dia memanggil mereka semua untuk kembali kepada-Nya dengan iman. Meskipun dosa mereka banyak dan tidak terhitung, tetapi ketika orang-orang dengan sukarela dan tulus ingin berdamai dengan-Nya, doa dan permohonan mereka akan didengar, seperti dalam perumpamaan tuan mengampuni hutang besar hamba yang tidak tahu berterima kasih.

Namun, seringkali umat Tuhan tidak menghargai atau memahami kedalaman kasih dan belas kasihan Tuhan bagi mereka. Tuhan selalu setia pada Perjanjian yang telah Dia buat dan tetapkan dengan umat-Nya dan keturunan mereka, tetapi orang-orang itu tidak tahu berterima kasih seperti hamba yang tidak tahu berterima kasih dalam perumpamaan itu. Hamba yang tidak tahu berterima kasih itu tidak mengikuti teladan tuannya, dan memilih untuk menganiaya salah satu rekan hambanya yang berutang kepadanya jauh lebih kecil daripada utangnya kepada tuannya, sama seperti umat Allah memilih untuk berjalan di jalan mereka sendiri dan hidup di dalamnya. jalan yang jahat setelah Tuhan berulang kali mengampuni dosa-dosa mereka.

Hari ini, kita semua oleh karena itu dipanggil untuk kembali kepada Tuhan dan mengarahkan kembali diri kita dan hidup kita sekali lagi kepada-Nya. Dan masing-masing dari kita dapat melakukannya dengan baik untuk mengikuti teladan para pendahulu kita yang suci sehingga kita dapat lebih tahu bagaimana kita harus berjalan di jalan hidup kita, bahwa kita tidak berakhir jatuh ke jalan yang salah seperti orang-orang di masa lalu. telah dilakukan. Hari ini khususnya, kita memperingati St. Klara dari Assisi, ,sebagai orang sezaman dengan St. Fransiskus dari Assisi, pendiri Fransiskan. St Klara adalah pendiri Ordo Wanita Miskin, sebuah ordo monastik yang didirikan di atas karisma dan cara hidup Fransiskan.

St Klara mengabdikan dirinya kepada Tuhan sejak usia dini, mendedikasikan dirinya untuk pekerjaan saleh dan tindakan amal sejak masa mudanya. Dia lahir dari keluarga kaya dan bangsawan, tetapi dia berusaha untuk meninggalkan segalanya untuk mengikuti Tuhan setelah bertemu dengan Santo Fransiskus dari Assisi dan mendengarkan khotbahnya. St Klara meninggalkan segalanya dan meskipun ayahnya berusaha memaksanya untuk kembali ke rumah, St Klara bertahan dan tetap teguh dalam keyakinannya, dan akhirnya melanjutkan panggilan dan kehidupan religiusnya, mendirikan Ordo Wanita Fakir seperti yang disebutkan dan memimpin komunitasnya. dengan penuh dedikasi dan keyakinan.

Diceritakan juga bahwa dalam satu kesempatan, pada saat konflik yang kacau menyebabkan perang dan banyak kehancuran melanda seluruh negeri, di tempat yang sekarang menjadi semenanjung Italia, pasukan penyerbu Kaisar Romawi Suci datang ke kota dan biara yang St Klara, dan mengobrak-abrik kota sebelum menuju ke biara itu sendiri untuk melakukan hal yang sama juga. Menurut tradisi yang sama, St Klara membela biara, berdoa di hadapan Tuhan dalam Sakramen Mahakudus dan mengangkat monstran yang berisi Kehadiran Nyata Tuhan ketika para prajurit datang ke biara, ketika cahaya menyilaukan yang hebat membuat para prajurit ketakutan. sehingga mereka segera mundur dan meninggalkan kota dengan tergesa-gesa.

Saudara dan saudari dalam Kristus, dari kisah teladan dan kehidupan St Klara kita dapat melihat dengan jelas bagaimana Allah selalu bersama mereka yang setia kepada-Nya, dan bagaimana kita masing-masing harus menjalani hidup kita dengan cara yang St. Klara miliki dalam berkomitmen kepada Tuhan dalam segala hal yang kita katakan dan lakukan. Kita masing-masing harus melakukan apa pun yang kita bisa untuk memuliakan Tuhan melalui hidup kita dan untuk tetap setia kepada-Nya, dan pada Perjanjian yang telah Dia buat dengan murah hati dengan kita semua. Semoga Tuhan selalu bersama kita dan semoga Dia memberi kita kekuatan untuk hidup lebih khusyuk di hadirat-Nya, sekarang dan selamanya. Amin.

Orang Kudus hari ini: 11 Agustus 2022 St. Klara dari Assisi

 

 

Credit: wideonet/istock.com