Agustus 09, 2022

Rabu, 10 Agustus 2022 Pesta St. Laurensius, Diakon dan Martir

Bacaan I: 2Kor 9:6-10 "Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita."

Mazmur Tanggapan: Mzm 112:1-2.5-6.7-8.9 "Orang baik menaruh belaskasihan dan memberi pinjaman."

Bait Pengantar Injil: Yoh 8:12bc "Akulah terang dunia. Barangsiapa mengikuti Aku, ia tidak berjalan dalam kegelapan, tetapi mempunyai terang hidup."

Bacaan Injil: Yoh 12:24-26 "Barangsiapa melayani Aku, ia akan dihormati Bapa."

warna liturgi merah
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 


Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini Gereja memperingati Pesta Santo Laurensius, Diakon dan Martir, juga dikenal sebagai St. Laurensius dari Roma. St Laurensius adalah salah satu dari tujuh diakon yang ditunjuk untuk Keuskupan Roma dalam membantu Paus dalam pemerintahan dan pengelolaan Gereja. Dia adalah hamba Tuhan yang benar-benar berani dan setia, dan dia mengabdikan dirinya kepada Tuhan bahkan di tengah-tengah kesulitan dan penganiayaan yang harus dia dan Gereja hadapi saat itu.

St Laurensius lahir di Valencia, provinsi Hispania di Kekaisaran Romawi, yang sekarang disebut Spanyol. Ia bertemu dengan santo Gereja lainnya, Paus St. Sixtus II, yang kebetulan berada di Hispania, dan mengembangkan hubungan baik yang akhirnya berlanjut ke Roma, di mana Paus St. Sixtus II akhirnya terpilih sebagai Paus dan penerus St. Petrus, sedangkan St. Laurensius yang dipercaya ditunjuk oleh Paus baru sebagai yang pertama dari tujuh diakon Keuskupan Roma, yang membuatnya terkenal sebagai Diakon Agung Roma sebagai salah satu gelarnya. Dia dipercayakan dengan perbendaharaan Gereja dan perawatan orang miskin dan yang membutuhkan di Roma.

Pada saat itu, Gereja khususnya di Roma berada di bawah penganiayaan dan ancaman besar dari pemerintah Romawi dan aparatur negara, karena Kaisar Valerian mengumumkan penganiayaan dan eksekusi segera semua uskup, imam, dan diakon, yang ditangkap dalam jumlah besar, dianiaya. dan menjadi martir. Paus St. Sixtus II termasuk di antara mereka yang telah ditangkap dan akhirnya menjadi martir, dan segera, negara mulai mencari kekayaan dan harta Gereja, yang berada di bawah pengelolaan St. Laurensius sebagai Diakon Agung Roma .
Mengetahui bahwa pihak berwenang akan segera mencarinya, menangkapnya dan mendapatkan perbendaharaan Gereja yang telah diperuntukkan bagi orang miskin dan yang membutuhkan, St. Laurensius dengan cepat membagikan kekayaan dan properti Gereja kepada orang miskin dan yang membutuhkan di Roma. untuk mencegah pihak berwenang menangkap mereka untuk kepentingan mereka sendiri. Oleh karena itu, ketika pihak berwenang datang untuk memaksa St. Laurensius untuk menunjukkan kepada mereka harta Gereja, dia membawa semua orang miskin dan yang membutuhkan di bawah perawatan Gereja, menyerahkan mereka kepada prefek Romawi bahwa itu adalah harta sejati Gereja. Gereja.

St Laurensius ditangkap dan karena prefek Romawi juga sangat marah dengan penghinaan yang St Laurensius disampaikan dengan trik yang dia gunakan untuk menyelamatkan harta Gereja dari perampasan, orang suci dibuat sangat menderita dari siksaan dan ditempatkan di lapangan hijau yang panas, dipanaskan dengan tungku yang menyala-nyala, di mana dia menjadi martir, membela imannya kepada Tuhan dengan dedikasi sampai akhir, menunjukkan kepada kita semua apa artinya setia kepada Tuhan dan mengasihi Dia dengan segenap jiwa kita. hati dan kekuatan. Teladan-teladan yang diperlihatkan oleh St. Laurensius seharusnya menguatkan kita dalam iman kita sendiri sehingga kita dapat berusaha untuk menjalani hidup kita lebih selaras dengan Tuhan dan kehendak-Nya.

Saudara dan saudari dalam Kristus, teladan yang ditunjukkan dan ditetapkan oleh St. Laurensius harus menginspirasi kita semua untuk berbuat lebih banyak demi saudara dan saudari kita, seperti bagaimana orang suci dan martir memilih untuk menderita dan menanggung cobaan daripada mengkhianati tugas dan tanggung jawab yang dipercayakan kepadanya. St Laurensius menunjukkan kepada kita bahwa sebagai orang Kristen, kita masing-masing memiliki panggilan dan misi untuk menjangkau saudara-saudara kita dan dunia, untuk membela iman kita dan berani dalam menjalani iman kita melalui hidup kita. .
 
Hari ini, saat kita mendengarkan kata-kata dari Kitab Suci yang memberitahu kita untuk bermurah hati dalam memberikan dan menyerahkan hidup kita kepada kehendak Tuhan, dan diingatkan oleh contoh-contoh yang ditunjukkan oleh St. Laurensius, martir dan diakon suci, marilah kita semua melihat bagaimana kita bisa menjadi murid Tuhan yang lebih baik, menjadi lebih proaktif dalam menghidupi iman kita dan menjadi lebih berkomitmen pada karya amal dan banyak upaya lain serta perutusan Gereja kepada komunitas kita dan semua di sekitar kita yang membutuhkan dan di mana kita berada dalam posisi yang tepat untuk membantu mereka. Marilah kita semua tidak mengabaikan penderitaan dan kebutuhan mereka, dan marilah kita tergerak untuk bertindak, dan berkomitmen untuk berjalan di jalan yang sama yang telah ditunjukkan oleh para santo, khususnya St. Laurensius kepada kita.

Semoga Tuhan menyertai kita semua, dan semoga Dia terus membimbing kita dalam perjalanan hidup kita. Semoga Tuhan memberkati setiap perbuatan baik dan usaha kita sehingga kita dapat selalu memuliakan Dia dengan setiap tindakan kita dan agar kita dapat menjadi inspirasi bagi satu sama lain seperti yang telah dilakukan oleh orang-orang kudus seperti St. Laurensius bagi kita. St Laurensius, hamba Tuhan yang kudus dan martir Iman yang berani, doakanlah kami semua! Amin.

Workman | CC BY-SA 4.0