Oktober 17, 2022

Selasa, 18 Oktober 2022 Pesta Santo Lukas, Penginjil

St. Lukas Penginjil (Fr. Lawrence, OP)

Bacaan I: 2Tim 4:10-17b "Hanya Lukas yang tinggal dengan aku."
        
Mazmur Tanggapan: Mzm 145:10-13ab.17-18 "Para kudus-Mu, ya Tuhan, memaklumkan Kerajaan-Mu yang semarak mulia."

Bait Pengantar Injil: Yoh 15:16 "Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu. Aku telah menetapkan kamu supaya pergi dan menghasilkan buah, dan buahmu itu tetap."

Bacaan Injil: Luk 10:1-9 "Tuaian memang banyak, tetapi sedikitlah pekerjanya."
 
warna liturgi merah
 
 Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini
 
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini Gereja merayakan dan bersukacita dalam Pesta Santo Lukas sang Penginjil, salah satu dari Empat Penginjil. St Lukas adalah seorang pengikut Tuhan yang adalah seorang tabib Yunani yang terkenal, yang menurut tradisi, berasal dari wilayah Antiokhia dan Siria. Beberapa orang lain menganggap St Lukas sebagai seorang Yahudi Hellenic, yang secara tradisional adalah salah satu dari tujuh puluh dua murid dan orang-orang yang telah dipilih Tuhan di antara semua pengikut-Nya, untuk dikirim misi di berbagai tempat, sebagai misionaris dan penginjilan. murid, melaksanakan kehendak Allah.

St Lukas adalah salah satu sahabat Rasul Paulus selama perjalanan misionarisnya, dan membantu yang terakhir untuk mencatat karya dan upaya misionaris yang dilakukan di antara populasi Yahudi dan non-Yahudi. Ini semua dicatat dalam Kisah Para Rasul, yang juga ditulis oleh St. Lukas bersama dengan Injil yang menyandang namanya. Kisah Para Rasul adalah kumpulan cerita dan catatan tentang karya-karya terutama St. Paulus dan rekan-rekannya dalam perjalanan misionaris, dalam menyebarkan Kabar Baik Allah ke pelosok dunia, dan dalam mewartakan kebenaran Tuhan kepada lebih banyak orang dari berbagai asal dan bangsa.

Diceritakan bahwa St Lukas menemani St Paulus selama tahun-tahun terakhir pelayanannya, bahkan ke kota Roma di mana yang terakhir menghabiskan bagian akhir pelayanannya sebelum kemartirannya. St Lukas mencatat semuanya dalam Kisah Para Rasul, yang memungkinkan Gereja dan umat beriman untuk memiliki pandangan sekilas dan laporan langsung tentang apa yang terjadi selama masa Gereja perdana dan pekerjaan para Rasul. Beberapa orang juga bahkan menghubungkan kepenulisan Surat Ibrani dengan St Lukas juga, mengingat tulisan dan keterampilannya yang luar biasa, dan dalam semangatnya dalam menyebarkan kebenaran Allah baik kepada orang Yahudi maupun non-Yahudi. Dia mendorong banyak orang lain untuk mengenal Tuhan melalui eksposisi dan penjelasan rinci tentang kisah Tuhan Yesus dan karya-karya-Nya, serta pelayanan para pengikut-Nya.

Sekarang, saudara dan saudari dalam Kristus, saat kita merayakan Pesta St. Lukas Penginjil, apakah kita telah bertanya pada diri sendiri apa yang dapat kita sumbangkan untuk Gereja dan kepada sesama murid setia kita? dari Tuhan? Sudahkah kita melakukan apa pun yang kita bisa, dalam panggilan dan misi kita, untuk melakukan kehendak Tuhan dan melakukan pekerjaan apa pun yang Tuhan ingin kita lakukan? Masing-masing dari kita telah diberikan berbagai bakat, karunia, kesempatan dan hal-hal lain untuk membantu kita dalam panggilan dan misi kita masing-masing, sama seperti St. Lukas telah diberikan bakat dan kemampuan, dan kesempatan. Semoga Tuhan memberkati kita selalu dalam segala hal, sekarang dan selamanya. Amin.