November 04, 2022

Sabtu, 05 November 2022 Hari Biasa Pekan XXXI

Bacaan I: Flp 4:10-19 "Segala perkara dapat kutanggung dalam Dia yang memberi kekuatan kepadaku."

Mazmur Tanggapan: Mzm 112:1-2.5-6.8a.9 "Berbahagialah orang yang takwa pada Tuhan."

Bait Pengantar Injil: 2Kor 8:9 "Yesus Kristus telah menjadi miskin, meskipun Ia kaya, agar kalian menjadi kaya berkat kemiskinan-Nya."

Bacaan Injil: Luk 16:9-15 "Jika kalian tidak setia mengurus mamon durhaka, siapakah yang mau mempercayakan harta sejati kepadamu?"
     
warna liturgi hijau 
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 
 
 
Saudara-saudari seperjalanan iman, melalui bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini, kita dipanggil untuk mengingat bahwa kita harus setia dan berkomitmen dalam iman kita kepada Tuhan dan Juruselamat kita, Yesus Kristus. Kita tidak dapat dengan mudah terombang-ambing, terganggu dan tergoda oleh banyak kesenangan duniawi, paksaan, gangguan dan godaan di sekitar kita. Kita harus ingat bahwa seringkali kita harus mengambil sikap dan pilihan antara mengikuti dan melayani Tuhan, atau memilih mengikuti jalan dunia, jalan pencobaan dan dosa. Selama kita mengingat hal ini, maka kecil kemungkinan kita akan terseret atau terombang-ambing ke jalan yang salah, dan kita juga harus ingat bahwa tindakan dan perbuatan kita dapat menginspirasi orang lain untuk melakukan hal yang benar atau hal yang dapat membawa skandal ke Gereja dan iman kita.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, Rasul Paulus berbicara tentang perlunya semua umat Allah yang setia untuk menaruh iman dan kepercayaan mereka kepada-Nya, dan untuk mendedikasikan diri mereka pada jalan yang telah Dia tunjukkan dan membimbing mereka melaluinya. Rasul Paulus mengatakan kepada mereka semua bahwa mereka harus percaya kepada Tuhan untuk pemeliharaan, kekuatan dan perlindungan-Nya. Apa yang dimaksud Rasul dalam bacaan pertama kita hari ini pastilah keprihatinan orang-orang atas apa yang harus ditanggung oleh Rasul Paulus, dalam banyak pergumulan dan pencobaannya, dalam tantangan-tantangan yang dia hadapi, sepanjang semua momen dan waktu ketika dia harus berani bahkan bahaya besar untuk membawa Firman Tuhan dan Kabar Baik kepada lebih banyak orang.

Namun, Tuhan selalu bersama Rasul Paulus dan rekan-rekannya, dengan para Rasul dan misionaris lainnya, semua hamba yang telah dipilih Allah, dipanggil dan diutus untuk melayani orang-orang di dunia ini, untuk memanggil mereka semua kembali kepada-Nya. Tuhan tidak pernah meninggalkan atau melupakan mereka semua sendirian, dan bahkan di tengah penderitaan mereka, mereka masih dibimbing oleh Tuhan di pihak mereka. Jadi, semua umat beriman yang telah mengambil bagian dalam Tubuh dan Darah Tuhan sendiri, dan menjadi satu dalam Perjamuan Kudus umat beriman, sebagai satu Gereja Allah yang bersatu, Tubuh Kristus, terikat untuk mengambil bagian dalam penderitaan dan penolakan-Nya, penindasan dan juga tantangan. Tuhan sendiri telah memberi tahu murid-murid-Nya dalam beberapa kesempatan seperti yang disoroti dalam Injil, bahwa jika dunia membenci Dia, maka pasti dunia yang sama juga akan membenci mereka yang mengikuti-Nya dan percaya kepada-Nya. Itulah sebabnya kita tidak perlu heran bahwa kita mungkin harus menanggung tantangan itu juga, tetapi kita tidak sendirian dalam hal itu, karena Tuhan selalu di sisi kita, dan kita harus memiliki iman yang teguh kepada-Nya atau kita akan mudah terombang-ambing oleh godaan duniawi.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita membaca Sabda Tuhan berbicara kepada murid-murid-Nya mengenai masalah melayani Tuhan dan uang, melanjutkan dari apa yang telah kita dengar kemarin tentang perumpamaan tentang bendahara yang tidak jujur. Dalam perumpamaan itu, kita mendengar tentang pelayan yang tidak jujur ​​dan menipu tuannya untuk mendapatkan lebih banyak demi kebaikannya sendiri. Namun, ketika tuan mengetahui tentang tindakannya yang tidak jujur, pelayan itu dipecat dan pelayan yang sama melakukan apa pun yang dia bisa dan dengan cara apa pun yang dia tahu, untuk mengamankan penghidupan yang baik untuk dirinya sendiri setelah dia dipecat. Jadi, ia kemudian menipu tuannya lebih banyak uang dengan secara tidak sah mengubah hutang beberapa orang yang berutang uang dan barang kepada tuannya.

Melalui perumpamaan itu, Tuhan ingin kita semua tahu bahwa godaan dunia seperti uang dan bentuk harta benda lainnya benar-benar berbahaya, dan mereka dapat dengan mudah membawa kita ke jalan yang salah jika kita tidak waspada atau melakukan apa pun yang kita bisa untuk menahan godaan-godaan itu. Dan seperti yang saya sebutkan dalam renungan kemarin, bukanlah uang atau harta benda itu sendiri yang jahat, karena mereka juga dapat digunakan untuk tujuan dan tujuan yang baik. Namun, sebenarnya obsesi dan keterikatan kita yang tidak sehat pada merekalah yang menjadi biang keladi kejatuhan kita, dan ketidakmampuan kita untuk benar-benar setia kepada Tuhan, karena hati kita terbagi antara hal-hal yang kita inginkan dan Tuhan. Dan sering kali kita mengesampingkan Tuhan dan memilih hal-hal lain daripada Tuhan.

Saudara dan saudari dalam Kristus, biarlah perikop Kitab Suci hari ini menjadi pengingat bagi kita masing-masing sehingga kita dapat sungguh-sungguh merenungkan hidup kita, pilihan tindakan dan jalan hidup kita. Apakah kita akan terus memilih jalan keduniawian, keinginan dan ambisi duniawi, keinginan dan keserakahan, dan apakah kita akan terus mengesampingkan Tuhan dalam hidup kita dan malah berfokus pada keinginan dan keinginan kita? Atau apakah kita akan mengevaluasi kembali prioritas kita dalam hidup dan mulai memprioritaskan apa yang lebih penting bagi Tuhan dalam hidup kita, yaitu di jantung dan pusat, dan sebagai fokus dari seluruh hidup dan keberadaan kita? Inilah yang harus kita pertimbangkan dengan serius ketika kita mengingatkan diri kita sendiri tentang bagian-bagian Kitab Suci yang kita baca dan renungkan hari ini dan apa pun yang telah kita bahas sebelumnya.

Marilah kita semua membuat komitmen dan memperbaharui keyakinan kita untuk hidup semakin layak di hadapan Tuhan mulai sekarang, memprioritaskan Dia dalam hidup dan tindakan kita. Janganlah kita lagi terombang-ambing atau tergoda oleh segala macam keterikatan pada keduniawian dan keinginan, ambisi, kesombongan atau ego. Marilah kita semua dimurnikan hati dan pikiran kita, dan dikuatkan oleh Tuhan, agar melalui kasih karunia-Nya kita dapat selalu berusaha untuk setia dan berkomitmen kepada-Nya. Semoga Tuhan menyertai kita semua, dan semoga Dia memberkati setiap usaha dan usaha kita yang baik, untuk kemuliaan-Nya yang lebih besar, sekarang dan selama-lamanya. Amin.
 
 
CC0