April 12, 2022

Rabu, 13 April 2022 Hari Rabu dalam Pekan Suci

Bacaan I: Yes 50:4-9a "Aku tidak menyembunyikan mukaku ketika aku diludahi."
    

Mazmur Tanggapan: Mzm 69:8-10.21bcd-22.31.33-34 "Demi kasih setia-Mu yang besar, ya Tuhan, jawablah aku pada waktu Engkau berkenan."

Bait Pengantar Injil: "Salam, ya Raja kami, hanya Engkaulah yang mengasihani kesesatan-kesesatan kami."

Bacaan Injil:  Mat 26:14-25 "Anak Manusia memang akan pergi sesuai dengan apa yang tertulis tentang Dia, tetapi celakalah orang yang olehnya Anak Manusia itu diserahkan!"
     
warna liturgi ungu 
 
 Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, dalam perikop Kitab Suci kita hari ini kita mendengar tentang penderitaan yang akan diterima Tuhan di tangan para penindas-Nya, serta segala sesuatu yang akan terjadi pada-Nya pada saat sengsara-Nya, penderitaan dan kematian-Nya. Dia akan ditinggalkan oleh murid-murid-Nya, dikhianati oleh salah satu rekan terdekat-Nya, dan Dia harus menanggung hukuman dan penderitaan karena kesalahan, kejahatan dan dosa yang tidak Dia sendiri lakukan.

Melalui Kristus, Tuhan dan Juruselamat kita, Allah telah berkehendak untuk menebus kita semua dari dosa-dosa kita, dan melalui Dia, Dia telah memanggil kita keluar dari kegelapan, membawa terang pengharapan dan kebenaran-Nya ke tengah-tengah kita, saat Dia menyatakan kesempurnaan-Nya dan untuk selama-lamanya. -kasih dan kebaikan yang abadi, dan belas kasihan-Nya melalui Kristus, manifestasi dari kasih-Nya dalam daging. Tuhan telah menjadi Manusia sehingga melalui tindakan kasih yang tertinggi ini, Dia dapat didamaikan dengan kita, dan agar kita dapat menemukan jalan kembali kepada-Nya, dan tidak akan binasa tetapi memiliki hidup yang kekal, seperti yang selalu Dia maksudkan bagi kita.

Namun, untuk melakukan itu, Dia harus menderita, dan menderita paling menyedihkan karena konsekuensi dan hukuman dosa adalah kematian. Melalui dosa kita telah dicemarkan dan karena itu terpisah dari Tuhan, namun, Tuhan tidak menghukum kita, menghancurkan kita atau memusnahkan kita ketika Dia dapat dengan sempurna dan mudah melakukannya. Sebaliknya, Dia masih sangat mengasihi kita semua, dan kasih-Nya bagi kita semua melampaui rasa jijik dan amarah yang Dia miliki terhadap keberdosaan kita. Dia tidak membenci kita, para pendosa, tetapi membenci dosa dan kejahatan kita. Kasih-Nya bagi kita bertahan dan bahkan tumbuh lebih kuat, karena Dia terus mengawasi kita dan ingin berdamai dengan kita.

Allah sangat mengasihi kita sehingga Dia memberikan kepada kita semua Putra-Nya yang tunggal, sehingga melalui Dia kita tidak binasa, tetapi memiliki hidup yang kekal. Dia telah menyelamatkan kita melalui Putra-Nya, Yang dengan rela menanggung pengkhianatan dan penolakan itu, semua hinaan dan hinaan, yang terburuk dari semua rasa sakit dan penderitaan yang bisa dibayangkan, saat Dia memanggul Salib-Nya dan menanggung pukulan dan luka yang tak terhitung jumlahnya di Tubuh-Nya. Itulah sebabnya hari ini kita mendengar semua ini dari Kitab Suci sebagai pengingat bagi kita betapa kita dikasihi oleh Tuhan bahwa Dia telah rela melakukan semua ini demi kita, untuk melalui semua penderitaan terburuk bagi kita.

Hari ini kita juga mendengar bagaimana Yudas Iskariot mengkhianati Tuhan hanya dengan harga tiga puluh koin perak, yang secara kontekstual adalah harga seorang budak. Oleh karena itu, Tuhan membiarkan diri-Nya diperlakukan seperti seorang budak, untuk dihukum karena kita, sehingga seperti apa yang pernah Dia lakukan kepada orang Israel dalam memimpin mereka keluar dari perbudakan mereka di Mesir, Dia juga dapat memimpin kita semua keluar dari perbudakan kita. untuk berbuat dosa. Yudas Iskariot menunjukkan kepada kita bagaimana keserakahan dan keinginan kita dapat menjadi kehancuran besar kita dan membawa kita ke jalan menuju kehancuran. Kita bisa berakhir melakukan hal-hal yang kita sesali, sama seperti Yudas yang diombang-ambingkan oleh Setan dan diliputi oleh keinginannya akan uang dan kurangnya iman untuk mengkhianati Tuhan dan Gurunya sendiri.

Lalu, Pekan Suci ini saat kita semakin dekat dengan awal Triduum Paskah besok, sudahkah kita mempersiapkan diri kita secara layak di dalam hati, pikiran, dan bahkan di seluruh diri kita? Sudahkah kita mempersiapkan diri kita sehingga kita dapat secara fisik, spiritual dan mental merayakan peristiwa dan misteri terbesar yang akan datang seputar Sengsara Tuhan kita, penderitaan dan kematian-Nya, Kebangkitan-Nya yang dengannya kita semua telah menerima jaminan kehidupan kekal dan kebahagiaan sejati? Kita semua dipanggil untuk menaruh iman kita kepada-Nya dan menghabiskan waktu ini untuk merenungkan hidup kita sendiri. Sudahkah kita menjalani hidup kita sesuai dengan jalan Tuhan atau tidak?

Semoga Tuhan senantiasa membimbing dan menolong kita, agar dalam segala hal yang kita lakukan selalu menjadi teladan dalam segala hal, dan menjadi panutan dan teladan yang baik bagi sesama kita. Marilah kita semua memanfaatkan waktu dan kesempatan yang diberikan kepada kita dengan baik agar kita dapat menjadi murid dan pengikut Tuhan kita yang lebih baik lagi. Janganlah kita semua seperti Yudas Iskariot yang mudah menyerah pada godaan dan mengkhianati Tuhan demi uang. Semoga kita semua semakin dekat dengan Tuhan dan semakin mencerminkan kasih dan kebenaran-Nya dalam hidup dan tindakan kita, sekarang dan selamanya. Amin.

Public Domain