Agustus 26, 2022

Sabtu, 27 Agustus 2022 Peringatan Wajib St. Monika

Bacaan I: 1Kor 1:26-31 "Yang lemah dan tak berdaya dipilih Allah."

Mazmur Tanggapan: Mzm 33:12-13.18-19.20-21 "Berbahagialah bangsa yang dipilih Tuhan menjadi pusaka-Nya."

Bait Pengantar Injil: Yoh 13:34 "Sempurnalah cinta Allah dalam hati orang yang mendengarkan Sabda Kristus." 
 
Bacaan Injil: Mat 25:14-3 "Karena engkau setia memikul tanggung jawab dalam perkara kecil, masuklah ke dalam kebahagiaan tuanmu."
   
warna liturgi putih 

Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, melalui bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini, kita masing-masing telah diingatkan bahwa kita telah dipanggil oleh Tuhan untuk menjadi hamba-Nya, dan untuk mengikuti Dia ke mana pun dan ke mana pun Dia mengutus kita, dalam tanggung jawab kita masing-masing dan berbagai bidang, dalam kesempatan dan momen apa pun yang telah diberikan kepada kita, untuk menjadi saksi penginjilan dan misionaris kebenaran-Nya. Kita masing-masing telah diberikan oleh Tuhan bakat, kemampuan, peluang dan karunia yang unik, dan itu benar-benar terserah kita apakah kita ingin menerima karunia dari Tuhan ini dan melakukan apa yang Tuhan telah panggil dan perintahkan untuk kita lakukan.

Dalam bacaan pertama kita hari ini yang diambil dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Korintus, kita mendengar tentang Rasul berbicara tentang Tuhan dan bagaimana Dia memanggil dan memilih orang-orang dari dunia yang mungkin tidak sesuai dengan harapan dunia. Sementara dunia sering mencari orang kaya, yang berkuasa dan perkasa, intelektual dan mereka yang dianggap layak dan baik, tetapi Tuhan memanggil semua orang yang dianggap biasa dan sederhana, mereka yang dunia tidak anggap baik atau layak, untuk menjadi orang-orang yang melaksanakan kehendak-Nya dan melakukan pekerjaan-Nya. Tuhan memanggil semua ini untuk menjadi alat kehendak-Nya.

Kemudian, dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar cerita lain, yaitu perumpamaan tentang talenta perak, di mana seorang tuan memberi tiga orang hambanya beberapa talenta perak ketika dia pergi untuk sementara waktu. Dengan mempercayakan talenta perak itu kepada mereka, tuan itu meninggalkan urusannya, dan ketiga hamba itu bertindak berbeda terhadap talenta perak yang diberikan kepada mereka. Orang yang hanya memiliki satu talenta perak memilih untuk menyembunyikan talenta peraknya dan tidak melakukan apa-apa terhadapnya, sedangkan orang yang telah menerima lima dan dua talenta perak masing-masing memilih untuk menggunakan peraknya dengan baik, menginvestasikannya dan menghasilkan keuntungan yang baik darinya. .

Kita mendengar bagaimana tuan itu menghukum dan marah kepada hamba yang malas dan tidak berbuat apa-apa terhadap satu talenta peraknya, sambil memuji hamba-hamba yang telah berbuat semampu mereka terhadap perak yang dipercayakan kepada mereka. Melalui apa yang kita dengar dalam perikop Injil hari ini dan mengaitkannya dengan apa yang juga telah kita dengar dalam bacaan pertama kita hari ini sebelumnya, kita dapat melihat persamaan dan perbandingan yang jelas, antara talenta perak dan hamba dengan panggilan dan tanggung jawab kita sebagai orang Katolik, dalam melayani Tuhan. Tuhan mempercayakan kepada kita berbagai talenta, karunia, kemampuan, kesempatan, dan lain-lain sama seperti tuan dalam perumpamaan itu mempercayakan talenta perak kepada ketiga hamba-Nya.

Ya, menghubungkan dengan apa yang kita dengar sebelumnya dari Surat St. Paulus kepada jemaat di Korintus, Tuhan memanggil kita semua untuk mengikuti Dia, dan menganugerahkan kepada kita berbagai karunia dan bakat, kesempatan seperti yang kita masing-masing telah terima dan alami sepanjang hidup kita. Masing-masing dari kita memiliki pengalaman unik dan karunia yang beragam, yang semuanya harus digunakan dengan baik untuk tujuan yang telah Tuhan berikan kepada kita. Kadang-kadang kita mungkin tidak yakin apa yang harus kita lakukan dengan karunia dan berkat itu, dan itulah mengapa penting bagi kita untuk membedakan dengan cermat apa panggilan hidup kita masing-masing sebagai orang Katolik, karena kita semua dipanggil untuk panggilan dan tujuan hidup yang berbeda. .

Tuhan memanggil kita semua dari latar belakang kita yang beragam, menganugerahkan kepada kita berbagai hal, berkat, kemampuan, dan lebih banyak lagi agar kita dapat memanfaatkannya dengan baik, dan berbuah dalam tindakan kita sepanjang hidup. Sebagai orang Katolik dalam tindakan, perkataan, dan perbuatan kita harus memberi hidup dan menjadi kesaksian bagi iman kita dan kepada Tuhan, Allah dan Juruselamat kita. Namun sayangnya, banyak orang Katolik di seluruh dunia masih suam-suam kuku tentang iman mereka, dan banyak yang tidak melakukan apa pun selain kewajiban dan tanggung jawab minimum yang dibebankan kepada kita sebagai orang Katolik, dan lebih banyak lagi yang bahkan menjadi orang Katolik hanya dalam KTP saja.

Itulah sebabnya hari ini kita semua diingatkan akan tugas dan kewajiban yang kita miliki masing-masing dan setiap orang sebagai orang Katolik dalam taat kepada Tuhan dan dalam melakukan kehendak-Nya, memanfaatkan apa pun yang telah Tuhan berikan kepada kita untuk melakukan kehendak-Nya. Dan jika kita tidak berusaha untuk melakukannya, maka kita kemungkinan besar akan terus mengabaikan Tuhan dan kebenaran-Nya, dan mungkin akhirnya jatuh ke dalam jurang keduniawian dan dosa yang licin. Kita harus mengingatkan diri kita sendiri untuk menjadi tulus dalam iman kita dan untuk benar-benar didedikasikan kepada Tuhan dalam segala hal. Semoga Tuhan selalu bersama kita, dan semoga Dia terus membimbing kita dan memberkati kita dalam semua upaya dan usaha kita yang baik, dan semoga Dia terus membimbing kita ke jalan kebenaran, dan melimpahkan berkat dan rahmat-Nya kepada kita. Amin. 
 

St. Joseph Cathedral - Diocese of SiouxFall