November 13, 2022

Senin, 14 November 2022 Hari Biasa Pekan XXXIII

Bacaan I: Why 1:1-4;2:1-5a "Sadarilah, betapa dalamnya engkau telah jatuh dan bertobatlah!"

Mazmur Tanggapan: Mzm 1:1-2.3.4.6; R: Mzm 40:5a "Barangsiapa menang, akan Kuberi makan buah pohon kehidupan."

Bait Pengantar Injil: Yoh 8:12 "Akulah terang dunia. Barangsiapa mengikuti Aku, ia akan mempunyai terang hidup."

Bacaan Injil: Luk 18:35-43 "Apa yang kauinginkan Kuperbuat bagimu? Tuhan, semoga aku melihat."
         
warna liturgi hijau
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini 
 
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan Kitab Suci hari ini, kita semua dipanggil untuk memelihara iman kita kepada Tuhan dan tetap teguh dalam komitmen dan ketaatan kita kepada Tuhan dan kehendak-Nya serta tidak mudah terombang-ambing oleh banyak godaan yang ditemukan di sekitar kita. Ini adalah pesan yang Tuhan ingin kita semua ketahui melalui Gereja-Nya dan Kitab Suci agar dalam segala hal yang kita lakukan dalam hidup di Bumi ini, kita mesti selalu waspada, dan ingat bahwa pada akhirnya, kita harus mempertanggungjawabkan perbuatan kita. tindakan, dan perkataan dan perbuatan kita, serta kegagalan kita untuk bertindak dan melakukan kehendak Tuhan, di akhir zaman, ketika kita menghadap Dia, Tuhan dan Pencipta kita, dan Hakim dari semua yang hidup dan yang mati.

Karena tahun liturgi saat ini akan segera berakhir, dan saat kita mendekati pergantian tahun liturgi dengan masa Adven hanya dalam waktu kurang dari dua minggu, bacaan dari Kitab Suci mengambil nada agak apokaliptik dengan tujuan yang jelas untuk mengingatkan kita bahwa ketika kita terus hidup di dunia ini, kita tidak boleh mengabaikan hal-hal yang diharapkan untuk kita lakukan sebagai pengikut dan murid Tuhan, di setiap saat dalam hidup kita. Kita tidak dapat melanjutkan hidup dari tahun ke tahun, detik demi detik seperti yang biasa kita lakukan, dengan membenamkan diri dalam keinginan dan pengejaran duniawi, dan melupakan atau mengabaikan panggilan dan misi kita, kewajiban yang harus kita lakukan untuk melakukan kehendak Tuhan, hukum dan perintah-Nya. .

Dalam bacaan pertama kita hari ini, yang diambil dari Kitab Wahyu, yang ditulis pada saat Rasul Yohanes diasingkan di pulau Patmos pada masa tuanya, kita mendengar tentang penglihatan yang diterima oleh Rasul Paulus. Malaikat Gereja, yang diutus Tuhan untuk melindungi Gereja di berbagai tempat di mana komunitas umat beriman telah didirikan. Wahyu ini juga dimaksudkan untuk menguatkan berbagai anggota umat beriman dan Gereja di tempat-tempat itu, di tengah semua penganiayaan dan kesulitan yang harus mereka tanggung, bahwa Tuhan telah, ada dan akan selalu berada di sisi mereka, apa pun yang terjadi. Dia selalu bersama mereka, menjaga mereka, melindungi mereka dan memberi mereka bimbingan, melalui Roh Kudus dan Malaikat-Nya, dan Rasul Yohanes ingin mengingatkan mereka semua tentang itu.

Namun, Rasul juga mengingatkan mereka dalam kesempatan yang sama bagaimana iman umat beriman itu goyah, dan karena itu ia mengingatkan mereka semua untuk sekali lagi setia dan taat kepada Tuhan. Dia mengatakan kepada mereka semua untuk menaruh seluruh kepercayaan dan iman mereka kepada-Nya, dan untuk mengikuti Dia sekali lagi dengan sepenuh hati, dan tidak terpengaruh oleh godaan dunia atau oleh paksaan atau tekanan lain dari berbagai pihak yang mencoba menarik umat beriman menjauh dari Tuhan, jalan-Nya dan keselamatan di dalam Dia. Rasul Yohanes kemudian melanjutkan dengan tulisannya tentang apa pun yang telah dilihat dan diterimanya dalam penglihatan mengenai Wahyu tentang apa yang akan terjadi di akhir zaman, bahwa terlepas dari semua kesulitan dan penganiayaan yang harus diderita umat Allah yang setia, mereka akan semua akan menang bersama Tuhan pada akhirnya.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar tentang orang buta yang mencari pertolongan dan kesembuhan Tuhan, berseru kepada-Nya tanpa henti, berseru kepada-Nya untuk menyembuhkannya dan membuka matanya, agar dia dapat melihat lagi. Meskipun orang-orang di sekitarnya menegurnya dan menyuruhnya diam, orang buta itu terus menangis kepada Tuhan. Dia memiliki keyakinan penuh kepada Tuhan bahwa Tuhan Yesus dapat menyembuhkan dia dari penyakitnya, dan memang, iman itu menyentuh Tuhan Yesus dan Dia menyembuhkan orang itu dari kebutaannya. Itu adalah jenis iman yang kita semua harus miliki di dalam Tuhan, bahwa kita mencari Dia dengan segenap kekuatan kita, terlepas dari tantangan, pencobaan dan kesulitan di sekitar kita. Itulah kasih dan iman yang Tuhan panggil agar kita semua miliki di dalam Dia, dedikasi dan komitmen yang masing-masing dari kita.
 
Sebaliknya, banyak orang lain pada masa pelayanan Tuhan menolak untuk percaya kepada-Nya dan bahkan menentang Dia dan pekerjaan-Nya. Tentang semua orang itulah Tuhan sendiri berbicara tentang bagaimana sementara mereka dapat melihat sesuatu dengan jelas dengan mata mereka, tetapi sebenarnya mereka buta, dibutakan oleh ego dan kesombongan mereka sendiri, dan semua hal yang menghalangi mereka untuk melihat kebenaran Tuhan dalam semua yang Dia sendiri telah lakukan di depan mata mereka sendiri, dan karenanya, mereka tidak menaati Tuhan dan berdosa, karena meskipun mereka semua telah menyaksikan semua yang Tuhan sendiri telah lakukan, dan mendengar semua firman kebenaran dan kebijaksanaan Tuhan secara langsung, mereka telah gagal untuk percaya, karena mereka tidak membuka hati dan pikiran mereka kepada Tuhan.

Saudara-saudari dalam Kristus, seperti yang kita dengar dari Sabda Tuhan ini, kita diingatkan bahwa kita semua juga harus setia kepada Tuhan dengan cara yang nyata dan tulus, seperti orang buta dan juga seperti peringatan-peringatan orang-orang kudus, martir dan orang-orang kudus Allah yang terhormat yang telah mendahului kita kepada Tuhan dengan kemuliaan karena dedikasi mereka yang tak henti-hentinya dan berani kepada Tuhan. Banyak yang telah menderita karena iman mereka, namun mereka tetap bertahan karena mereka percaya kepada Tuhan dan pemeliharaan-Nya. Mereka tidak melepaskan iman mereka karena mereka tahu bahwa Tuhan selalu berada di sisi mereka, menyertai mereka, membimbing mereka dan menyediakan bagi mereka di sepanjang perjalanan dan jalan mereka, dan bahwa mereka akan menang bersama Tuhan pada akhirnya. Mereka yang menyombongkan diri dan menganiaya mereka hanya menikmati sesaat, dan mereka akan menghadapi upah yang setimpal pada waktunya.

Saudara-saudari di dalam Kristus, oleh karena itu, marilah kita semua bertekun dalam iman seperti yang telah dilakukan oleh para pendahulu kita. Dan marilah kita semua semakin setia dan berkomitmen kepada Tuhan di setiap saat dalam hidup kita, sehingga, ketika saatnya tiba bagi kita untuk mempertanggungjawabkan tindakan dan hidup kita di hadapan Tuhan, Hakim yang Agung dan adil pada saat penghakiman, kita akan ditemukan dan dianggap benar-benar layak bagi Tuhan dan kekuasaan kekal-Nya. Semoga Tuhan terus memberkati kita dalam setiap usaha, karya dan usaha baik kita, dan membimbing kita melalui setiap perjalanan dan jalan kita, sekarang dan selamanya. Amin.

“Kamu keliru jika kamu menyangka bahwa tidak akan ada waktu bagi orang-orang Kristen untuk menderita akibat penganiayaan Iblis… Harinya akan datang…Diberkatilah pelayan yang didapati Tuannya siap sedia. Lalu pada suara sangkakala dan bangsa-bangsa ketakutan, namun kamu malah bersuka cita… sebab kamu akan bergembira, tertawa dan berkata, Lihatlah, Tuhanku yang tersalib, lihat, Hakim-ku.” (St. Hieronimus, Letter XIV.)
 
 
Gustave Doré | PD