Kamis, 23 Desember 2021

Jumat Sore, 24 Desember 2021 Vigili Natal - Misa Sore Menjelang Hari Raya Natal

Bacaan I: Yes 62:1-5 "Seorang mempelai girang hati melihat pengantin perempuan."

Mazmur Tanggapan: Mzm 89:4-5.16-17.27.29; Ul: 2

Bacaan II: Kis 13:16-17.22-25 "Aku bukanlah Dia yang kamu sangka, tetapi Ia akan datang kemudian daripada aku. Membuka kasut dari kaki-Nya pun aku tidak layak."

Bait Pengantar Injil: Besok kejahatan dunia akan dilebur, dan penyelamat dunia akan merajai kita.

Bacaan Injil: Mat 1:1-25 (Singkat: Mat 1:18-25) "Silsilah Yesus, anak Daud."
 
warna liturgi putih
 
  
   Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, setelah sekian lama persiapan dan penantian yang telah kita alami dan tempuh di masa Adven, akhirnya kita tiba di awal masa Natal dengan Misa Vigili Natal ini. Sore ini kita berkumpul bersama sebagai satu komunitas dan satu Gereja dalam merayakan momen penampakan agung Tuhan kita Yesus Kristus, Juruselamat seluruh dunia, saat Ia dilahirkan dari Bunda-Nya Maria di Betlehem, kota Daud lebih dari dua milenium yang lalu.

Malam ini kita ingat bahwa malam yang paling indah dan indah ketika terang dan harapan dipulihkan kepada kita semua yang pernah hidup di dunia yang penuh dengan kegelapan dan dosa. Itulah malam ketika keselamatan yang telah lama ditunggu-tunggu Tuhan akhirnya datang, saat ketika Tuhan mengungkapkan di hadapan orang-orang sejauh mana kasih-Nya yang paling agung dan abadi, saat Ia menunjukkan kasih-Nya kepada kita yang diwujudkan dalam daging, di dalam Kristus Yesus, Putra Manusia dan Putra Allah, Sabda Ilahi yang menjelma, sepenuhnya Tuhan dan sepenuhnya manusia. Melalui Dia, kasih Tuhan telah menjadi sangat nyata, dan Dia menjadi nyata, dapat didekati dan dijangkau oleh kita.

Tuhan meyakinkan semua umat-Nya dalam bacaan pertama kita sore ini yang diambil dari Kitab nabi Yesaya, ketika Dia memberi tahu mereka tentang kedatangan waktu pembaruan untuk Yerusalem dan bagi bangsa umat Allah. Mereka akan diperbarui dan dicerahkan, ditebus dan dijadikan utuh sekali lagi. Ini adalah kata-kata harapan, dorongan, dan cinta yang sangat berarti bagi orang-orang yang pada waktu itu sedang bermasalah dengan nasib bangsa yang terus merosot. Karena pada zaman nabi Yesaya, kejayaan lama Israel di bawah Raja Daud dan Raja Salomo telah lama berlalu, kerajaan mereka terbagi dan bagian utaranya telah dihancurkan sebelumnya oleh orang Asyur.

Untuk orang-orang yang saat itu dilanda banyak masalah dan kekhawatiran, dianiaya dan ditindas oleh tetangga mereka, dan untuk orang beriman yang tetap setia pada iman mereka kepada Tuhan meskipun ada kejahatan-kejahatan bahkan banyak di antara umat Tuhan sendiri yang memilih untuk meninggalkan Tuhan untuk berbagai berhala pagan, kata-kata yang diucapkan oleh Tuhan pasti merupakan penghiburan dan dorongan yang besar, hadiah harapan dan terang baru bahwa Tuhan selalu bersama umat-Nya, dan Dia akan mengirimkan kepada mereka keselamatan-Nya, seperti yang dinubuatkan oleh nabi Yesaya, yang juga menyebutkan bagaimana Juruselamat akan dilahirkan dari seorang Perawan.

Itu berarti bahwa Tuhan memang akan datang untuk tinggal di antara umat-Nya, dan Dia akan datang untuk membebaskan mereka dari masalah dan penderitaan mereka. Dia akan mengungkapkan kepada mereka jalan yang harus diikuti menuju kehidupan kekal dan kebahagiaan sejati melalui Dia. Semua ini terjadi seperti yang dinubuatkan seperti Maria, yang telah dipersiapkan Allah untuk menjadi Bunda Allah dan Juruselamat, menikahi St. Yusuf, pewaris Raja Daud. Dia juga melahirkan di dalam rahimnya, dengan kuasa Roh Kudus, Putra Allah Yang Mahatinggi. Dengan demikian, Juruselamat yang lahir hari itu di Betlehem benar-benar adalah Pewaris Daud, seperti yang dinubuatkan oleh para nabi.

Untuk St Paulus sendiri dalam bacaan kedua kita, dalam Kisah Para Rasul, berbicara tentang bagaimana Allah membimbing umat-Nya dan bagaimana Dia telah berjanji Raja Daud, hamba-hamba-Nya yang setia bahwa Juruselamat semua akan datang dari antara keturunan-Nya. Jadi, pada hari itu di Betlehem dua milenium yang lalu, apa yang telah ditunggu-tunggu oleh begitu banyak orang untuk waktu yang sangat lama, menunggu keselamatan dari Tuhan, akhirnya membuahkan hasil. Orang-orang yang telah lama bekerja dan menunggu dalam kegelapan telah melihat terang yang besar, Terang keselamatan dan kebenaran Tuhan.

Saudara dan saudari dalam Kristus, saat kita memasuki masa Natal ini dan memulai perayaan Natal kita yang penuh sukacita, marilah kita semua terus bertanya pada diri sendiri, apa itu Natal dan artinya bagi kita semua? Apa pentingnya Natal dan bagaimana kita akan merayakan Natal dengan sukacita dan dengan pemahaman dan penghargaan yang tepat tentang apa itu semua. Jika tidak, akan sangat mudah bagi kita untuk kehilangan fokus dan akhirnya merayakan Natal dengan banyak kemeriahan-kemeriahan, namun semua kegembiraan dan perayaan itu dangkal dan tidak berarti.

Kita semua tahu betapa komersialnya Natal dalam beberapa tahun dan dekade terakhir. Natal telah menjadi begitu dikomersialkan dan disekulerkan sehingga banyak yang mengabaikan arti dan tujuan sebenarnya, dan bukannya merayakan Kristus dan kedatangan-Nya ke dunia kita, Kasih Tuhan yang menjadi manusia, kita merayakan keinginan-keinginan kita sendiri yang sia-sia untuk kesenangan, kenyamanan. dan kesenangan duniawi. Alih-alih mengingat betapa kita dikasihi oleh Tuhan dan semua yang telah Dia lakukan demi kita dan keselamatan kita, kita malah teralihkan oleh banyak godaan kemegahan dan kesenangan duniawi.
 
 Saudara-saudari, apa artinya Natal bagi kita? Inilah saatnya bagi kita untuk merayakan dan mengingat kasih Tuhan yang paling indah, yang diberikan kepada kita dengan begitu murah hati dan tanpa syarat. Dan setelah menerima yang hebat dan luar biasa itu, maka sudah sewajarnya kita menunjukkan rasa cinta yang sama kepada sesama saudara kita, mewariskan cinta kasih yang telah Tuhan berikan kepada kita dan untuk mengingatkan diri kita sendiri bahwa kita sungguh beruntung bisa begitu dicintai oleh Tuhan dan juga oleh satu sama lain. Beginilah seharusnya kita merayakan Natal, dengan kasih yang tulus kepada Tuhan dan sesama kita, dan bukan untuk kesombongan kita sendiri.

Mari kita ingat juga bahwa ada banyak saudara kita di luar sana yang mungkin tidak dapat merayakan Natal dengan cara yang kita lakukan. Ada banyak di luar sana yang tidak dapat merayakan Natal karena mereka bahkan tidak bebas untuk mengekspresikan diri dan iman Kristen mereka, dan dianiaya setiap hari karena iman mereka. Dan ada juga orang lain yang terlalu miskin dan terpinggirkan untuk bisa merayakan Natal dengan cara yang banyak kita kenal. Banyak dari saudara dan saudari kita ini bahkan berjuang untuk memenuhi kebutuhan setiap hari, dan berjuang untuk memiliki cukup makanan untuk menopang diri mereka sendiri setiap hari.

Oleh karena itu, saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua membuat perayaan Natal kita malam ini dan seterusnya menjadi lebih bermakna dengan memfokuskan kembali perayaan kita pada Kristus dan bukan pada diri kita sendiri. Marilah kita semua memoderasi perayaan dan kemeriahan kita dan tidak melupakan semua orang lain yang mungkin tidak seberuntung kita karena dapat merayakan kedatangan Tuhan. Dan jika kita mampu, marilah kita berbagi sukacita dan kasih kita dengan mereka yang memiliki sedikit atau tidak sama sekali, dan bagi mereka, saudara-saudara kita sendiri, terang harapan Allah dan kehangatan kasih-Nya, agar mereka semua juga dapat berbagi dalam sukacita sejati Natal bersama kita.

Semoga Tuhan, Allah dan Juruselamat kita, yang lahir dan merayakan hari Natal ini, menyertai kita selalu dan memberkati perayaan Natal kita, agar berbuah dan sehat. Semoga Tuhan memberdayakan kita masing-masing dengan kasih-Nya dan dengan harapan yang Dia bawa ke tengah-tengah kita, agar kita dapat menjadi mercusuar cahaya dan harapan-Nya dalam kehidupan kita sehari-hari dan selalu. Semoga kita semua memiliki masa Natal yang paling diberkati. Selamat Natal dan Tuhan memberkati! Amin.