| Halaman Depan | Bacaan Sepekan | Renungan Pagi| Privacy Policy | Support Lumen Christi |



Mei 18, 2024

Minggu, 19 Mei 2024 Hari Raya Pentakosta

 
Bacaan I: Kis 2:1-11 "Mereka dipenuhi Roh Kudus dan mulai berbicara."

Mazmur Tanggapan: Mzm 104:1.24.29-30.31.34; Ul: 30 "Utuslah Roh-Mu ya Tuhan dan jadi baru seluruh bumi."

Bacaan II: Gal 5:16-25 "Buah-buah Roh."

Sekuensia: Veni Sancte Spiritus

Bait Pengantar Injil: "Datanglah, Roh Kudus, penuhilah hati kaum beriman dan nyalakanlah di dalamnya api cinta-Mu."

Bacaan Injil: Yoh 15:26-27; 16:12-15 "Ia akan memimpin kamu ke dalam seluruh kebenaran."
 
warna liturgi merah
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini
   


  Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari Minggu ini adalah Hari Raya Pentakosta yang menandai hari kelima puluh dan akhir masa Paskah yang mulia dan penuh sukacita. Perayaan Pentakosta berakar pada kebiasaan Yahudi, di mana lima puluh hari setelah perayaan Paskah Yahudi, Hari Raya Pentakosta dirayakan, dan karenanya, banyak orang berkumpul di Yerusalem untuk perayaan itu, yang berasal dari negara yang berbeda, kemungkinan baik orang-orang Yahudi dan diaspora yang tinggal di tempat-tempat itu serta beberapa orang lain yang tertarik pada perayaan yang terjadi di Yerusalem.
 
Dalam bacaan pertama, kita mendengar bahwa pada hari Pentakosta itu, Roh Kudus turun ke atas para rasul dan penuh dengan Roh Kudus, mereka berbicara bahasa asing. Dan orang-orang dari berbagai negara mendengar mereka berbicara dalam bahasa mereka sendiri dan berkhotbah tentang keajaiban Tuhan. Dan dengan itu, ada sesuatu yang berubah. Keberagaman berubah menjadi kesatuan. Roh bekerja dan Gereja bermanifestasi.
 
Sementara dalam bacaan ke-2 memberikan gambaran yang baik tentang Gereja sebagai suatu tubuh manusia yang terdiri dari banyak bagian yang berbeda-beda namun bersatu menjadi satu kesatuan. Dan itu adalah Roh yang sama yang bekerja di bagian-bagian yang berbeda ini, pada orang-orang yang berbeda dengan cara yang berbeda-beda, namun semuanya demi tujuan yang baik dan demi tujuan Allah. Dengan Roh yang bekerja, segala sesuatunya dapat berubah dan akan terus berubah demi tujuan yang baik dan demi tujuan Tuhan.

Dalam Injil, kita mendengar bahwa para murid berada di sebuah ruangan dengan pintu tertutup dan ketakutan, tetapi Yesus datang dan berdiri di antara mereka. Sejak saat itu, segalanya mulai berubah, ketika Yesus berkata kepada mereka, “Sama seperti Bapa mengutus Aku, demikian pula Aku mengutus kamu.” Setelah berkata demikian, Ia mengembuskan Roh Kudus kepada mereka.

Hari ini, Yesus juga mengembuskan Roh Kudus kepada kita. Dan sebagaimana Dia mengutus para murid, demikian pula Dia mengutus kita. Jadi ke mana Yesus mengutus kita dan apa yang harus kita lakukan. Pada hari Pentakosta ketika Roh Kudus turun ke atas para murid dan mereka berbicara dalam berbagai bahasa dan berkhotbah tentang keajaiban Allah, ada sesuatu yang berubah. Hati orang-orang yang mendengarkannya berubah. Demikian pula, kita diutus untuk membawa perubahan dan perubahan itu harus demi tujuan yang baik dan demi tujuan Tuhan.  

Minggu Pentakosta tidak hanya menandai hari kelima puluh Paskah dan hari terakhir dari masa sukacita itu. Juga menurut tradisi, Pentakosta adalah hari ketika Gereja Allah memulai pelayanannya kepada dunia, ketika Tubuh Kristus, yaitu Gereja, menjadi terlihat oleh semua orang dan mulai memanggil semua orang untuk berbalik kepada Tuhan dan untuk percaya kepada-Nya sebagai Tuhan dan Penyelamat mereka. Ini semua mungkin karena hikmat dan kekuatan yang dianugerahkan kepada para Rasul melalui Roh Kudus. Sebelum itu, para murid semuanya kurang percaya diri dan dorongan untuk melakukan misi yang telah dipercayakan kepada mereka, dan banyak di antara mereka juga buta huruf dan tidak berpendidikan, sehingga menjelaskan lebih jauh mengapa mereka ragu-ragu untuk menunjukkan diri mereka sebelum Pentakosta.

Roh Kudus memberi mereka semua karunia kebijaksanaan dan pengetahuan, iman dan harapan, kekuatan dan keberanian, memungkinkan mereka untuk melakukan segala sesuatu yang sekarang kita ketahui sebagai hal-hal menakjubkan yang telah dilakukan oleh para Rasul dan orang-orang kudus, hanya beberapa di antaranya yang dicatat dalam Kisah Para Rasul dan seluruh Perjanjian Baru. Melalui Roh Kudus, Tuhan membimbing murid-murid-Nya yang setia yang memulai perjalanan iman untuk mewartakan kebenaran-Nya kepada bangsa-bangsa, kepada banyak orang yang mereka kunjungi dan tinggal bersama, dan mereka berbicara tentang Tuhan dan kasih-Nya secara terbuka dan tanpa rasa takut, dibimbing oleh kekuatan, hikmat dan semangat yang berasal dari Roh Kudus yang mengobarkan hati dan pikiran mereka.

Masing-masing dari kita telah diberikan serangkaian keterampilan, bakat, karunia dan berkat yang berbeda, dan memiliki berbagai panggilan dan panggilan dalam hidup. Apakah kita bersedia melakukan apa yang kita bisa, dengan kemampuan kita dan dalam kapasitas yang telah Allah berikan kepada kita, untuk melakukan kehendak-Nya dan untuk menjalani hidup kita? Semoga Tuhan terus memberkati kita dan membimbing kita, dan semoga kita masing-masing terus berjalan dengan setia di jalan Tuhan setiap saat. Semoga Roh Kudus terus membimbing dan menguatkan kita, sekarang dan selamanya.  Datanglah, hai Roh Kudus, penuhilah hati kaum beriman dan nyalakanlah api cinta-Mu di dalam hati kami. Amin.

lumenchristi.id 2023 - Situs ini menggunakan cookies untuk meningkatkan pengalaman Anda. Dengan menggunakan situs ini, Anda telah menyetujui penggunaan cookies dari Kami.