Februari 26, 2022

Minggu, 27 Februari 2022 Hari Minggu Biasa VIII

Bacaan I: Sir 27:4-7 "Jangan memuji seseorang sebelum ia berbicara."
   

Mazmur Tanggapan: Mzm 92:2-3, 13-14, 15-16

Bacaan II: Flp 2:15-16 "Kamu bercahaya seperti bintang-bintang bila kamu berpegang pada Sabda Kehidupan."

Bait Pengantar Injil: 1Kor 15:54-58 "Ia telah memberi kita kemenangan berkat Yesus Kristus."
 
Bacaan Injil: Luk 6:39-45 "Yang diucapkan mulut meluap dari hati."


bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau klik tautan ini

warna liturgi hijau

Saudara-saudari yang terkasih dalam Kristus, merenungkan bacaan-bacaan Kitab Suci pada hari Minggu Biasa VIII ini kita semua diingatkan bagaimana kita semua harus setia pada iman kita kepada Tuhan, untuk menjadi benar dan baik dalam hidup. segala sesuatu seperti yang telah Dia perintahkan dan ajarkan untuk kita lakukan dalam hidup kita. Kita harus aktif dalam menghidupi iman kita dan tidak hanya berbasa-basi kepada Tuhan saja. Kita tidak boleh bermalas-malasan dan mengabaikan apa yang Tuhan perintahkan untuk kita lakukan, melalui semua bimbingan yang telah Dia tunjukkan kepada kita melalui Gereja-Nya.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari kitab nabi Sirakh di mana Tuhan berbicara kepada umat-Nya tentang bagaimana seseorang dapat dilihat dan disaksikan dari tindakan dan perbuatannya, dari kata-kata mereka dan semua interaksi mereka, seperti halnya kualitas pohon dapat dilihat dari buahnya. Disebutkan juga bagaimana seorang pembuat tembikar biasanya menguji barang-barang dan produknya dengan mengujinya dengan api, dan semua kekurangan yang tersembunyi akan terungkap dengan cara itu. Tidak ada yang bisa disembunyikan dan semua bisa dan mungkin terungkap.

Apa artinya ini? Ini berarti bahwa kita tidak dapat memalsukan iman kita, atau berpikir bahwa kita dapat menipu orang lain dengan penampilan kita jika jauh di lubuk hati kita tidak benar-benar memiliki iman kepada Tuhan. Itulah sebabnya, sayangnya, banyak orang merasa sulit untuk percaya kepada Tuhan karena banyak di antara kita orang Kristen bahkan tidak menjalankan iman kita dan berperilaku dengan cara yang sesuai dengan identitas kita sebagai orang yang percaya kepada Tuhan. Itulah mengapa banyak orang tersinggung dengan apa yang mereka lihat dalam sikap orang Kristen, yang berperilaku tidak sesuai dengan kebenaran Kristus.

Perasaan yang sama ini digaungkan oleh Tuhan sendiri seperti yang kita dengar dalam perikop Injil kita hari ini, di mana kita mendengar Tuhan berbicara kepada murid-murid-Nya mengenai masalah bagaimana orang harus benar-benar setia kepada Tuhan dan bersedia untuk merenungkan sikap mereka sendiri terlebih dahulu. sebelum mereka menghakimi orang lain atau mengutuk orang lain karena kurang setia atau tidak layak daripada mereka, yang sayangnya merupakan situasi yang agak umum di antara orang-orang Israel pada waktu itu, khususnya di antara anggota orang Farisi dan para penatua dan imam kepala.

Mereka adalah orang-orang yang selalu menganggap diri mereka tinggi dan sebaliknya memandang rendah orang lain, mengutuk orang lain yang mereka anggap tidak layak di hadapan Tuhan dan keselamatan-Nya seperti halnya para pemungut cukai dan pelacur, atau mereka yang kerasukan atau menderita penyakit dan lainnya. penderitaan. Mereka menganggap diri mereka layak dan dibenarkan dalam tindakan mereka, dalam eksklusivitas dan penolakan mereka untuk terlibat dalam dialog yang tulus dengan Tuhan dan murid-murid-Nya, dan sebaliknya lebih memilih untuk menghalangi-Nya dan menempatkan rintangan di semua kesempatan dan tempat di mana pun Dia pergi.

Itulah contoh dari apa yang Tuhan katakan sebagai orang buta menuntun orang buta, dan seorang pria dengan papan di matanya yang memilih untuk menunjukkan selumbar di mata orang lain, sementara mengabaikan balok di matanya sendiri. Sayangnya, ini adalah sikap umum tidak hanya di antara orang Farisi dan ahli Taurat, tetapi juga di antara kita. Banyak dari kita sering menganggap diri kita lebih baik daripada orang lain dan mudah berprasangka dan bias terhadap mereka yang kita anggap kurang layak bagi Tuhan dan kasih karunia serta kasih-Nya yang menyelamatkan.

Itulah tepatnya bagaimana kita jatuh ke dalam perangkap yang sama dari pembenaran diri, keegoisan, kesombongan diri dan perangkap lain yang sering menjebak banyak dari kita sejak awal waktu. Sejak manusia pertama kali jatuh ke dalam dosa, kita selalu berjuang melawan godaan keinginan duniawi, keinginan pribadi untuk kesenangan dan kepuasan, untuk pemenuhan diri dan kebahagiaan, seringkali bahkan dengan mengorbankan orang lain di sekitar kita. Begitulah manusia seringkali membawa penderitaan kepada orang lain di sekitar mereka, semua karena mereka memikirkan diri sendiri terlebih dahulu, mengabaikan orang lain dan kebutuhan mereka.

Dan selama kecenderungan dan orientasi internal kita tidak diatur dengan benar seperti yang seharusnya kita miliki, maka kemungkinan besar kita akan jatuh lagi dan lagi ke jalan dosa, kejahatan dan kejahatan ini, jalan keegoisan dan kecemburuan ini, pemeliharaan diri dan keinginan. untuk kemuliaan pribadi, kepuasan dan pencapaian. Inilah sebabnya mengapa hari ini, pada hari Minggu ini kita semua diingatkan oleh Sabda Tuhan sendiri, bahwa kita harus mulai melakukan upaya untuk memelihara di dalam diri kita semua, hati, pikiran dan jiwa yang benar yang semua selaras dengan Tuhan, penuh dengan iman dan kasih yang tulus kepada-Nya.

Dalam bacaan kedua kita hari ini, kita mendengar Rasul Paulus dalam Suratnya kepada Jemaat di Korintus, berbicara tentang masalah dosa dan kematian. Dia berbicara tentang bagaimana dosa adalah sengat kematian, karena melalui dosa yang disebabkan oleh ketidaktaatan mereka dan dengan menyerah pada keinginan mereka, manusia telah mendatangkan penderitaan dan hukuman kematian ke atas diri mereka sendiri. Dosa adalah lalang yang telah ditabur iblis di dalam hati kita, seperti yang kita dengar dalam salah satu perumpamaan Tuhan, ketika musuh datang untuk menabur benih lalang di antara benih gandum yang baik.

Kemudian Rasul Paulus juga berbicara tentang bagaimana Tuhan telah menang atas dosa dan kematian, dan melalui Dia, Dia telah menunjukkan kepada kita jalan kemenangan melawan dosa dan kejahatan, melawan kematian dan semua tirani dan perbudakan yang mereka miliki atas kita selama ini. . Namun, kita umat manusia yang sering jatuh kembali dan lagi ke dalam dosa, karena kita tidak memiliki iman yang kuat dan tulus kepada Tuhan, dan kita masih memiliki terlalu banyak dan terlalu kuat keterikatan pada dosa, pada banyak godaan dan keinginan yang ditemukan di dunia ini, untuk semua hal yang sering mengalihkan perhatian kita dalam perjalanan kita menuju Tuhan.

Pertama-tama, seperti yang telah disebutkan sebelumnya, penting bahwa sebagai orang Kristen kita harus menyadari bahwa kita harus selalu waspada terhadap ego dan kesombongan kita, keinginan kita dan semua godaan yang ada di sekitar kita. Kita harus rendah hati dan melepaskan diri dari segala ekses kesombongan dan ego kita, yang seringkali menjadi sumber kejatuhan kita. Jika kita membiarkan hal-hal itu menyesatkan kita dan mengalihkan kita dari jalan Tuhan, maka dengan sangat mudah kita akan berakhir mengikuti jalan yang salah dalam hidup, dan jatuh semakin dalam ke dalam perangkap dosa, dan akhirnya menuju kematian dan penderitaan kekal.

Jika kita tidak ingin hal ini terjadi, maka pertama-tama kita harus mereorientasi hidup kita dari kehidupan yang berpusat pada diri kita sendiri, ego dan keinginan kita, ke dalam kehidupan baru yang berpusat pada Tuhan, pada kebenaran dan kasih-Nya. Inilah yang Tuhan inginkan dari kita, dan inilah yang dimaksudkan oleh bacaan Kitab Suci hari Minggu ini, untuk membangunkan kita dari tidur nyenyak kita di dunia ini, dan agar kita dapat bergerak dan melakukan yang terbaik untuk mencari Tuhan bersama kita. keyakinan baru, semangat dan gairah dalam hidup kita masing-masing.

Kita harus menyadari bahwa kita lemah dan tidak sempurna, dan kita sering membutuhkan bantuan dalam perjalanan hidup kita. Kita tidak bisa hanya bergantung pada diri sendiri dan kekuatan kita saja, tetapi sebaliknya kita harus bekerja sama dan bekerja dengan Tuhan, membiarkan Dia menuntun kita ke jalan yang benar. Dan untuk melakukan itu, seringkali kita harus berhubungan dengan Dia dan diri kita sendiri, mengetahui betapa berdosa dan cacatnya kita selama ini. Jika tidak, jika kita membiarkan kesombongan dan ego memenuhi pikiran dan hati kita, maka dalam pembenaran diri kita, kita akan berakhir dengan menutup diri dari Tuhan, dan akibatnya, kita hanya akan semakin jauh dari satu sama lain.

Karena itu, daripada membandingkan siapa di antara kita yang lebih baik, lebih layak, lebih benar, lebih saleh atau suci, marilah kita semua menyadari bahwa kita semua adalah orang berdosa yang membutuhkan kesembuhan dan belas kasihan Tuhan. Dan Tuhan adalah satu-satunya yang dapat memberikan kita kebahagiaan sejati dalam hidup, dan di dalam Dia kita dapat menaruh kepercayaan penuh kita selalu. Dia telah memanggil kita semua untuk mengikuti Dia, dan yang tersisa adalah kita mengikuti Dia dan mempercayai Dia dengan sepenuh hati mulai sekarang.
 
Semoga Tuhan, Allah kita yang paling pengasih, terus memberkati dan membimbing kita, dan semoga Dia terus menjaga kita, dan membantu kita untuk tetap rendah hati dan berkomitmen kepada-Nya, sehingga kita dapat menolak semua godaan ego dan kesombongan kita, keinginan kita dan keterikatan yang kita miliki terhadap godaan dan kekhawatiran duniawi kita. Semoga Tuhan memberkati semua ikhtiar, karya dan upaya baik kita, dalam segala hal, sekarang dan selalu, selama-lamanya. Amin. 


Marilah kita berdoa:

Bapa yang pengasih, kami berdoa untuk semua orang Kristen di seluruh dunia, agar kami melatih telinga, mata, dan hati kami untuk mengenali kemuliaan-Mu dalam semua ciptaan. Kami berdoa agar orang-orang Kristen di Ukraina dan bagian lain dunia dicabik-cabik oleh perang dan kebencian. Kami berdoa untuk perlindungan-Mu dan kedamaian bagi mereka semua. Kami juga berdoa untuk semua orang yang menderita akibat dampak pandemi ini. Bagi mereka yang menghadapi kematian dan untuk semua yang berduka. Bersama Bunda Maria, bunda Gereja, teladan kesetiaan dan kerendahan hati, Santo Mikael Malaikat Agung, kami persembahkan doa ini kepada-Mu melalui Yesus Kristus Putra-Mu, Tuhan kami. Amin.

Credit: marabird /istock.com