April 04, 2022

Selasa, 05 April 2022 Hari Biasa Pekan V Prapaskah

Bacaan I: Bil 21:4-9 "Setiap orang yang terpagut ular, jika ia memandang ular tembaga itu, ia akan tetap hidup."
          
Mazmur Tanggapan: Mzm 102:2-3.16-18.19-21 "Tuhan, dengarkanlah doaku, dan biarlah teriakku minta tolong sampai kepada-Mu."

Bait Pengantar Injil: Benih itu adalah Sabda Tuhan, penaburnya adalah Kristus. Setiap orang yang menemukan Dia, akan hidup selama-lamanya.

Bacaan Injil: Yoh 8:21-30 "Apabila kamu telah meninggikan Anak Manusia, barulah kamu tahu bahwa Akulah Dia."
 
warna liturgi ungu 
 
Bacaan Kitab Suci dapat dibaca pada Alkitab atau silakan klik tautan ini
 
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab Bilangan tentang saat ketika orang-orang Israel memberontak melawan Tuhan, menggerutu dan mengeluh kepada-Nya ketika mereka melakukan perjalanan melalui padang gurun dan menanggung panas dan kesulitan. Namun, mereka lupa bagaimana Tuhan memelihara mereka, bagaimana Dia memimpin dan membimbing mereka, menunjukkan ke mana mereka harus pergi dan menyediakan kebutuhan mereka. Dia memberi mereka air untuk diminum dan banyak makanan untuk dimakan, dalam bentuk roti surgawi, manna yang dapat mereka kumpulkan setiap pagi kecuali pada hari Sabat,

Namun, mereka mengeluh kepada Tuhan, mengeluh bahwa mereka tidak memiliki air untuk diminum dan tidak sabar, menuntut lebih banyak hal dan kenyamanan dalam hidup, bahkan menyebut-nyebut jijik pada manna meskipun Tuhan sangat murah hati menyediakan makanan itu untuk menopang mereka. . Tidak mungkin bagi seluruh orang Israel untuk menopang diri mereka sendiri di padang gurun tanpa bantuan apa pun. Dan Tuhan membuat semuanya menjadi mungkin. Orang-orang jelas telah melupakan situasi yang mereka alami ketika mereka masih diperbudak di Mesir, ketika hidup dan mata pencaharian mereka berada di bawah belas kasihan orang Mesir, menanggung pemerasan dan penghinaan.

Mereka menolak untuk melihat bagaimana Tuhan begitu baik dan berbelas kasih terhadap mereka sehingga Dia selalu sabar dalam menjangkau mereka dan dalam menahan ketidaktaatan dan sikap keras kepala mereka yang terus-menerus. Tuhan selalu mengasihi umat-Nya, tetapi orang-orang yang sama itu dikuasai oleh keserakahan dan keinginan duniawi mereka, menginginkan lebih dan berpikir untuk menyenangkan diri mereka sendiri terlebih dahulu, dan dengan demikian melakukan dosa besar terhadap Tuhan. Oleh karena itu ular-ular api datang ke tengah-tengah mereka dan menyerang banyak dari mereka, dan banyak di antara orang-orang itu mati karena ular-ular api itu.

Ular-ular yang berapi-api itu adalah pengingat akan hukuman dan konsekuensi dari dosa-dosa kita. Karena meskipun Tuhan memang Maha Pengasih dan Penyayang, tetapi kita tidak boleh lupa bahwa pada saat yang sama, Dia kudus, baik dan sempurna. Dosa tidak memiliki tempat di hadapan-Nya dan jika kita datang kepada-Nya dengan hati dan pikiran yang penuh dosa, kita akan dihantam oleh dosa-dosa yang sama yang telah kita lakukan, hancurkan, kutuk, dan dihakimi oleh perbuatan dan tindakan keji yang telah kita lakukan. Tidak ada dosa yang tidak dapat dipertanggungjawabkan di hadapan Tuhan, dan kita harus bertanggung jawab atas setiap dosa yang kita miliki terhadap Tuhan, baik itu besar atau kecil. Dan orang-orang Israel yang memberontak itu merasakan secara langsung akibat dari dosa dan ketidaktaatan mereka terhadap Allah.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar Tuhan Yesus berbicara kepada orang-orang, terutama banyak orang Yahudi yang skeptis terhadap Dia dan ajaran-ajaran-Nya. Beberapa di antara mereka seperti orang Farisi dan ahli Taurat menentang Tuhan dan bahkan melihat Dia sebagai penghujat, penipu dan ancaman besar dari kekuasaan dan pengaruh mereka di dalam komunitas umat Allah. Mereka meragukan Dia dan mempertanyakan Dia, otoritas dan ajaran-Nya. Namun, Tuhan Yesus terus berbicara dengan berani dan mengungkapkan kepada mereka apa yang akan Dia lakukan demi mereka, sehingga semua orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa dan dihancurkan oleh dosa-dosa mereka.

Ketika kita mendengar Tuhan Yesus berkata tentang diri-Nya sendiri akan dibangkitkan, sebagai Anak Manusia, dibangkitkan antara langit dan bumi, kita sekarang tahu bahwa Dia sebenarnya mengacu pada saat penyaliban-Nya, saat Dia menyerahkan nyawa-Nya demi semua orang. Dalam perbandingan yang dibuat Tuhan Yesus sendiri dalam kesempatan lain dengan Nikodemus, salah satu orang Farisi yang bersimpati dan percaya kepada-Nya, sama seperti Musa membuat dan meninggikan ular tembaga seperti yang diperintahkan oleh Tuhan, oleh karena itu Dia juga akan ditinggikan di atas Salib-Nya, agar semua orang melihat dan menyaksikan Sengsara, penderitaan, dan kematian-Nya.

Dan sama seperti semua orang yang digigit ular api dan melihat ular perunggu tidak binasa tetapi hidup, demikian pula kita semua yang memandang Tuhan dan Salib-Nya, dan percaya kepada-Nya, kita semua yang telah digigit oleh bisa dan sengat dosa juga akan diselamatkan dan tidak binasa. Kita akan terhindar dari kematian dan penderitaan kekal. Kita akan menikmati selamanya keajaiban kasih Tuhan dan akan sepenuhnya diperdamaikan dengan-Nya, asalkan kita benar-benar memiliki iman itu di dalam kita dan percaya bahwa hanya di dalam Dia saja kita dapat menemukan kebahagiaan sejati dalam hidup ini. Dan kita semua diingatkan akan fakta ini hari ini dan semua dipanggil untuk semakin mendekat kepada Tuhan. Kita diingatkan untuk tidak terus berjalan di jalan dosa, dan lakukan yang terbaik untuk mengikuti Tuhan dan berjalan di jalan-Nya mulai sekarang. Dosa adalah sesuatu yang sangat berbahaya dan dapat dengan mudah menjebak bahkan yang terbaik dan paling benar di antara kita. Kita harus menahan godaan untuk berbuat dosa dan tarikan keinginan kita.
 
Saudara dan saudari dalam Kristus, hari ini kita semua dipanggil untuk menemukan jalan kita kepada Tuhan dengan iman. Marilah kita memperbaharui kasih dan iman kita kepada-Nya. Semoga kita semua semakin berkomitmen kepada Tuhan dalam segala hal yang kita lakukan, dan semoga kita menjadi panutan dan inspirasi yang baik bagi satu sama lain, dalam cara kita menjalani hidup dan mengabdikan waktu serta perhatian kita kepada Tuhan. Semoga Tuhan memberkati kita selalu, sekarang dan selamanya. Amin.

Karya: PaulCalbar/istock.com